Masa kecil? Seperti apa? - one of my memorable life journey story

March 21, 2018

 

Selamat hari rabu banget, readers! Hehe. Berbeda dengan topic post yang lain, kali ini sedikit lebih flashback ke masa lalu. Yap! Berkaitan dengan tugas copywriting dengan tema “masa kecil”. Hmm, terdengar sedikit cerita pribadi sewaktu kecil mah ini. Tapi gapapa, seneng juga bisa sharing masa kecilnya aku, masa dimana masih engga mikirin yang terlalu kompleks, masa-masa kejayaan saat merengek demi sebuah hal yang lucu apalagi kalau anak cewek pasti ngebet pengen punya Barbie-barbie-an lengkap dengan rumah yang besar! Kalau engga gitu pasti mainannya masak-masakan deh, trus kalau diinget-inget lagi pas mainin mainannya ngomong-ngomong sendiri gitu gak sih yaa, dan tugas yang di hadapin ngga serumit sekarang(ceilah). Tapi ngomong-ngomong waktu begitu cepat berlalu ya dan masih 'memorable'.

Momen sewaktu kecil yang engga bisa aku lupain yaitu sewaktu duduk dibangku TK. Kala itu, aku lagi aktif-aktifnya banget dengan banyak kegiatan di luar jam pelajaran. Karena emang TK aku mendidik siswanya agar selalu aktif dengan berbagai kegiatan, biar engga kuper kalau orang bilang. Tapi, aku anaknya maluan banget. Dan selalu diam kalau pelajaran dimulai, bener-bener takut gitu kalau ustadzah aku mulai ngajarin yaa walaupun materi yang diajarin engga sesusah SD pada masa itu yaa. Karena perkembangan aku dari TK A ke TK B itu dinilai oleh ustadzah dan orangtua ku terlebih ibuku dirasa kurang dalam hal “keberanian” contohnya itu seperti: mengacungkan tangan(aktif menjawab pertanyaan yang diberikan ustadzah), aktif kegiatan yang ada(menari,drumband, apalagi ya aku lupa ehehe, pokoknya banyak!), dll. Jadi, bisa dibilang orangtua aku dan ustadzahku khawatir kalau aku masuk SD kelas 1 nanti malah engga bisa nerima situasi baru untuk menginjak sekolah dasar. Tebak deh, kira-kira apa yang terjadi sama aku?


Bukan karena nilai yang jelek dari hasil yang aku dapat, tapi dari segi keberanian dan keaktifan yang lebih baik  ustadzah dan ibuku sepakat buat aku ngulang TK B lagi! Dan aku biasa aja sih, dan sempet bertanya-tanya dulu kenapa TK B ku ada dua kali, kok lama ya TK kuu.. temen-temen TK B ku kenapa udah pada kelas satu SD? Yaa maklum soalnya SDnya juga sebelahan sama TKnya, jadi bisa ngintip gituu sambil bilang dalam hati, “ kayaknya itu temen TK ku duluu, kenapa sudah belajar kali-kalianL aku belum..” nah dari situ aku mulai dijelasin sama ibuku dan ustadzahku kenapa kok jeng harus ngulang TK B, jadinya TK ku ada tiga kali lhoo. TK A – TK B – TK B, okedeh sip. Dibalik itu semuaa, ya engga tahu juga yaa mungkin ada hikmahnya. Setelah diulang lagi masa TK B ku ini, aku sangat-sangat aktif dalam berbagai kegiatan trus juga berani maju kedepan, berani menjelaskan walaupun masih gugugaga seengaknya kemajuannya pesat sih kata ustadzahku. Aku juga banyak prestasi dari TK B ku yang episode ke 2 ini, yaitu seperti.. udah berani jadi Mayoret, berani jadi perwakilan buat acara show kidz di TVRI, berani menari dimuka umum(jaman-jaman THR masih ada kehidupan kalau kalian tau wkwk), trus bergaul sama temen-temen gitu lebih sering, dsb.

Pokoknya momen itu berdampak positif sih buat aku setelah lulus dari TK b episode ke 2nya jeng. Kalau engga ngulang engga tahu deh jadi apaan, pasti jadi seseorang murid di SD yang pendiam, yang maluan, yang engga tahu apa apa, yang raguan, dan yang takutan wkwk. Tetapi, aku mau berterimakasih banyak buat seluruh ustadzah-ustadzahku sewaktu TK, beliau-beliau ini sangat luar biasa! Oiya, dulu aku sekolah TK di TKAB 31, sebelahan sama SD Muhammadiyah 15 Surabaya. Jadi dari TK, Ibu dan bapakku udah ngajarin buat berkerudung, dan diajarin sejak dini buat belajar tentang agama Islam, seru banget lho kalau kita sudah diajarkan agama dari sejak dini.. enak bisa belajar dari basicnya, keuntungan lainnya yaa udah terbiasa berhijab. Trus dari segi lingkungan teman, emang berbeda.. walaupun pasti ada yang nakal tapi engga terjerumus banget gitu.. beda banget deh rasanya. Dari cerita teman-teman aku yang TKnya di negeri juga berbeda, bahkan engga inget temannya sapa aja(gakenal lagi, ga silaturrahmi lagi). Dann yang terakhir.. dan sangat sangat aku sukai yaitu ada semacam kenangan dari batu dibuat pajangan, nah disitu ada foto-foto teman TK aku semuanya, ada namanya juga, masih ada banget lhoo sampai sekarang, memorable banget buat aku.


Jadi.. bisa bilang masa kecil aku, sewaktu TK bener-bener termasuk masa kecil yang engga bisa aku lupain, karena dari situlah aku mengerti kalau belajar itu engga pernah ada kata “terlambat” “terlalu lama” dll.. tetapi nikmatin aja prosesnya, pasti dari setiap kejadian maupun yang buruk dan baik ada hikmah dibalik itu semua. Entah untuk beberapa waktu kedepan atau untuk waktu yang lebih lama lagi. Jangan pernah malu buat belajar lagi, kalau kalian tertinggal jauh dengan teman kalian, jangan malu, jangan takut, semua bisa dikejar kalau kita ada kemauan dan usaha untuk sama dan lebih baik dari teman-teman mu yang sudah didepanmu. Have a lovely day ahead! And see you in my next post.



You Might Also Like

1 comments